Type Here to Get Search Results !

GIAT RESES TH I .HJ.SRI AGUSTINA SH ANGGOTA DPRD PROVINSI JAWA BARAT FRAKSI GOLKAR DI DESA MARGA MULYA,TERIMA KELUHAN PERBAIKAN PUSKESMAS WANAKERTA.

Karawang Infokotanews.Com.
Hj. Sri Rahayu Agustina SH Anggota DPRD Provinsi Jawa Barat dari Fraksi Partai Golkar melaksanakan giat Reses I Tahun sidang 2021/2022, di laksanakan di Aula Kantor Desa Marga Mulya Kecamatan Teluk Jambe Barat, Kabupaten Karawang, yang di hadiri Kades Marga Mulya, Enjen serta Perangkat Desa dan Tokoh Masyarakat pada Rabu (1/12/2021).
Sri mendapat keluhan dari salah satu pegawai Dinas Kesahatan bahwasanya ada bangunan Puskesmas yang tak layak,bahkan lahah yang di tempatinya masih sengketa
Adalah Dr. Vero petugas salah satu pegawai Puskesmas mengatakan bahwa sudah mengajukan melalui ke bagian perencanaan dan pelaporan kemudian lanjutkan kepada Kepala Dinas kemudian bahkan ke Kabid Bappeda.
“Saya baru satu bulan dinas di puskesmas wanakert,yang jelas ajuan saya sudah sampai ke Kepala Bidang yang mengatur PPK tanah di Dinas Kesehatan,”kata Vero.
Adanya Reses dari Anggota DPRD Provinsi Vero  mempunyai harapan besar kepadan Sri Rahahu untuk memberikan bantuan yang terbaik bagi bangunan Puskesmas di Desa Wanakerta.
“Sekarang saya bertemu dengan ibu Sri,harapan kami kita sebagai warga ke siapa lagi kalau tidak memohon pada orang lain ,orang-orang yang punya kewenangan,”ucap Vero.
Ditempat yang sama Sri Rahayu mengakui sudah melakukan Komunikasi dengan kepala dinas kesehatan dan sekretaris kesehatan kabupaten Karawang kaitan dengan Puskesmas yang ada di Wanakerta.
“Begitu sulitnya saya untuk memperjuangkan Puskesmas ini, karena ini menjadi PR bagi saya sampai hari ini saya akan terus mengawal”kata Sri.
Sri akan berusaha bagaimana caranya Puskesmas yang ada di Wanakerta ini bisa direlokasi karena tidak mungkin tempatnya harus di situ kembali karena sudah bertahun-tahun.
“Selama dirinya menjabat mungkin sudah 5 tahun lebih, itu tidak pernah terselesaikan,hari ini kondisinya memprihatinkan tadi katanya atapnya bocor,airnya keruh dan ada intimidasi dari si pemilik tanah tersebut,”imbuh Sri.
Lebih lanjut Sri memberikan saran kepada pemerintah daerah segera adanya merelokasi Puskesmas Wanakerta untuk dipindahkan ke tempat yang strategis.
“Saya minta ke pemerintah untuk direlokasi ke tempat strategi serta yang tidak ada intimidasi dari siapapun”,tegas Sri.
Ditambahkan Sri,nanti kita akan berkolabirasi dengan pemkab untuk pengadaan bantuan dari provinsi Jawa Barat untuk pembangunan atau sebaliknya.
“Kami yang mau beli tanah atau provinsi kabupaten yang membangun jadi tinggal kolaborasi,”ujar Sri.
Selain keluhan terkait tempat dan gedung Puskesmas ,Sri juga mendapat informasi dari warga betapa sulitnya
masyarakat yang ada di daerah Pangkalan dan Tegalwaru untuk mendapatkan akses Kesehtan.
“Bagaimana ketika mereka kesulitan untuk berobat ke rumah sakit RSUD karena jaraknya terlalu jauh yang harus mereka tempuh adalah hampir 2 jam dari Tegalwaru atau dari Pangkalan,”ujar Sri.
Ditambahaan Sri,mereka lebih banyak Rumah Sakit yang ada di Daerah Bogor kemarin ketika dengan Kepala Dinas dan Sekertaris Bagaimana kami menyiapkan tanah 2 hektar.
“Puskesmas ini akan kita jadikan rumah sakit tipe C,karena Rumah Sakit Umum nanti akan menjadi rumah sakit tipe A, itu adalah untuk menjadi Rumah Sakit rujukan sulit bagi masyarakat untuk datang ke rumah sakit tipe A tersebut,”ujar Sri.
Sri mengatakan  bahwa dirinya akan mendorong Pemerintah untuk membangun di Daerah selatan,khususnya di Daerah Wanakerta dan Kami juga akan membangun di Daerah Rengasdengklok pungkasnya ( Dun)